Jumat, 16 Juli 2010

SUKU BANGSA DAN BUDAYA

Indonesia kaya akan suku bangsa dan budaya. Indonesia memiliki 33 provinsi. Setiap provinsi memiliki suku bangsa serta budaya yang berbeda. Perbedaan budaya membuat Indonesia menjadi negara yang menarik di dunia. Keragaman budaya memiliki kekhasan. Selain itu, Keragaman budaya dapat menarik wisatawan luar negeri.
Oleh karena itu, kita wajib melestarikannya. Untuk mengetahui keragaman suku bangsa dan budaya Indonesia, mari kita pelajari materi berikut ini.

A. Bhinneka Tunggal Ika

1. Makna Bhinneka Tunggal Ika

Negara Indonesia adalah negara kepulauan. Pulau-pulaunya didiami oleh Keanekaragaman suku bangsa tidak menyebabkan perpecahan. Akan tetapi, semakin memperkokoh dan memperkuat bangsa kita. Hal ini tercermin dalam semboyan negara kita. Kamu tentu pernah ataupun sering mendengar kata ”Bhinneka Tunggal Ika”. Artinya walaupun berbeda-beda suku, adat, budaya dan bahasa daerahnya, tetapi tetap satu yaitu bangsa Indonesia. Bhinneka Tungal Ika diambil dari buku Sutasoma karangan Empu Tantular. Seorang pujangga pada masa pemerintahan Majapahit. Kalimat selengkapnya adalah “Bhinneka Tunggal Ika Tan Hana Dharma Mangrwa”. Artinya, walaupun berbeda tetapi tetap satu jua adanya karena tidak ada agama yang tujuannya berbeda. Kerukunan hidup bangsa tercipta dan berkembang sejak dahulu.

2. Persatuan dan Kesatuan
Bagaimana bunyi sila ketiga dari Pancasila? Sila ketiga dari Pancasila berbunyi “Persatuan Indonesia.” Sila ketiga dilambangkan dengan “Pohon Beringin”. Perhatikan syair lagu berikut ini.

Satu Nusa Satu Bangsa
Ciptaan: L. Manik
Satu nusa satu bangsa satu bahasa kita
Tanah air pasti jaya untuk slama-lamanya
Indonesia pusaka
Indonesia tercinta
Nusa bangsa dan bahasa kita bela bersama.

Keragaman suku bangsa dan budaya merupakan kekuatan. Hal ini tidak terpisahkan dalam kehidupan bernegara. Sejarah telah membuktikan persatuan dan kesatuan bangsa, ternyata dapat mengusir penjajah. Ketika bangsa Indonesia mengalami kegagalan. Dikarenakan kita belum bersatu. Pada saat itu kita masih bercerai-berai. Keadaan tersebut menyebabkan perjuangan mudah untuk dipatahkan.

B. Ragam Suku Bangsa dan Budaya

1. Suku Bangsa

Bangsa Indonesia terdiri atas berbagai suku bangsa. Berbagai suku bangsa mendiami pulau seluruh Indonesia. Mulai dari Sabang sampai Merauke. Indonesia terdiri atas lima pulau besar. Pulau tersebut adalah Sumatra, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, dan Papua. Setiap atu pulau didiami lebih dari satu suku bangsa. Setiap suku bangsa memiliki kehidupan beragam. Mulai dari yang masih primitif hingga modern. Penyebab perbedaan kehidupan tersebut dipengaruhi oleh keadaan lingkungan. Setiap suku bangsa memiliki bentuk dan keragaman adat istiadat. Beberapa suku bangsa Indonesia yang perlu kamu ketahui adalah:

a. Suku Bangsa Jawa
Suku Jawa tersebar di seluruh wilayah Indonesia. Namun, aslinya mereka menempati wilayah Jawa Tengah, D.I. Yogyakarta, dan Jawa Timur. Bahasa yang mereka gunakan adalah bahasa Jawa. Masyarakatnya hidup bertani. Keterampilan khas yang mereka miliki, yaitu membatik, menganyam, dan memahat. Masyarakat Jawa memiliki budi bahasa yang halus. Mereka adalah pekerja keras dan hormat kepada tradisi leluhur.

b. Suku Bangsa Sunda
Suku Sunda kita temui di Jawa Barat dan sekitarnya. Mereka menggunakan bahasa Sunda. Bahasa Sunda hampir sama dengan bahasa Jawa. Suku Sunda memiliki karya sastra yang terkenal. Di antaranya adalah cerita pantun, cerita tentang kepahlawanan di Sunda. Masyarakat Sunda umumnya bekerja sebagai petani. Selain itu juga berkebun. Hasil perkebunan yang banyak dihasilkan, yaitu teh dan sayur mayur.

c. Suku Bangsa Batak
Suku bangsa ini menempati wilayah Sumatra Utara. Suku bangsa Batak terdiri atas berbagai kelompok. Di antaranya Batak Karo, Mandailing, Toba, Angkola, dan Simalungun. Masyarakat Batak hidup bertani dan beternak.

d. Suku Bangsa Dayak
Suku bangsa Dayak menempati wilayah Kalimantan Tengah. Bahasa yang mereka gunakan adalah bahasa Dayak dan bahasa Nguju. Masyarakat Dayak hidup bertani, berburu ke hutan, dan menangkap ikan. Selain itu, para ibu-ibu di rumah mengerjakan anyaman rotan. Meskipun kita dibedakan oleh suku bangsa. Namun, persatuan dan kesatuan harus tetap dijunjung. Hal ini karena kita satu bangsa, yaitu bangsa Indonesia. Untuk mengetahui berbagai suku bangsa yang ada di Indonesia, perhatikan tabel berikut ini.

Suku Bangsa di Indonesia Berdasarkan Provinsi

No Nama Provinsi Nama Suku Bangsa
1 Nanggroe Aceh Darussalam Aceh, Gayo, Tamiang, Alas, dan Simeulue
2 Sumatra Utara BatakToba,Batak Karo,Batak Mandailing,Nias,danSimalungun
3 Sumatra Barat Minangkabau, Tanjung Koto, Panyalai, dan Mentawai
4 Riau Sakai, Hutan, Melayu, Bunai, Kubu, dan Akit
5 Jambi Kerinci, Melayu, Penghulu, Batin, Kubu
6 Bengkulu Enggano, Rejang Lebong, Gumai, Kur, dan Serawi
7 Sumatra Selatan Komering, Palembang, Sameda, Ranau, dan Ogan
8 Bangka Belitung Bangka, Belitung, dan Mendanau
9 Lampung Rawas, Melayu, Semendo, Pubian, dan Abung
10 Banten Badui
11 Jawa Barat Sunda
12 DKI Jakarta Betawi
13 Jawa Tengah Jawa, Samin, dan Karimun
14 DI Yogyakarta Jawa
15 Jawa Timur Madura, Jawa, Osing, dan Tengger
16 Kalimantan Barat Dayak, Ngaju, Murut, Puanan, dan Apokayan
17 Kalimantan Timur Bulungan, Tidung, Abai, dan Kayan
18 Kalimantan Selatan Banjar Hulu, dan Banjar Kuala
19 Kalimantan Tengah Ngaju, Lawang, Dusun, dan Bukupai
20 Sulawesi Utara Sangir Talaud, Minahasa, dan Bantik
21 Gorontalo Gorontalo
22 Sulawesi Tengah Mori, Banggai, Kuwali, Kaali, dan Balatar
23 Sulawesi Tenggara Muna, Buton, Wolia, dan Balatar
24 Sulawesi Selatan Bone, Bugis, Toraja, Makasar, dan Selayar
25 Bali Bali
26 NTB Sasak, Bima, Dongo, Sumbawa, dan Dompu
27 NTT Flores, Sumba, Sabu, Rote, dan Timor
28 Maluku Ambon, Ali Furu, Faru, Aru, dan Togite
29 Maluku Utara Obi, dan Ternate
30 Papua Dani,Asmat,Sentani,Mooi,Kaure Dera,Manen,Morwap,danMolof


2. Budaya Setempat
Keragaman suku bangsa menghasilkan budaya yang beragam. Bentuk keragaman itu berupa pakaian adat, rumah adat, tarian daerah, lagu daerah, alat musik daerah, adat istiadat setempat/upacara adat, serta makanan khas daerah.

a. Pakaian Adat
Pakaian adat dipakai pada acara khusus. Salah satunya berupa pesta perkawinan, upacara adat, dan sebagainya.
Beberapa contoh pakaian adat dari provinsi di Indonesia, yaitu
1) Jawa Tengah : • Tutup kepala pria blangkon
• Baju wanita kebaya
• Baju pria beskap.
2) Sumatra Barat : Baju teluk belango dan saluak.
3) Riau : Baju destar.
4) Kalimantan Selatan : Baju rompi dan destar.


Suku Mandailing mendiami Kabupaten Tapanuli Selatan, Sumatra Utara. Mereka secara turun temurun tinggal di sana. Masyarakat Mandailing adalah masyarakat agraris. Mereka mengolah sawah dan mengerjakan kebun karet, kopi, kulit, manis, dan sebagainya. Suku bangsa ini terdiri atas banyak marga atau kelompok kerabat. Marga yang terbesar adalah marga Lubis dan Nasution.

b. Rumah Adat
Setiap suku bangsa memiliki rumah adat. Bentuknya bermacam-macam. Memiliki nilai artistik yang beraneka ragam. Atapnya bentuknya beragam. Ada yang berbentuk limas, kerucut, dan sebagainya.

c. Tarian dan Lagu
Tiap-tiap daerah mempunyai tarian daerah. Tarian mencerminkan ciri khas daerah tersebut. Tarian daerah dipentaskan pada waktu upacara adat dan menyambut tamu kehormatan. Selain itu, untuk menarik para wisatawan domestik maupun mancanegara.
Selain tarian, ada pula lagu daerah. Lagu daerah bagian dari kesenian daerah. Masing- masing daerah memiliki lagu daerah. Lagu tersebut biasanya menunjukkan ciri khas daerah. Selain itu, juga memiliki alat musik daerah.

d. Alat Musik Tradisional
Alat musik tradisional sangat beragam. Alat musik berguna mengiringi lagu dan tarian. Selain itu, alat musik juga untuk menghibur.
Nama Alat Musik Tradisional di Indonesia

3. Menghargai Keragaman
Budaya daerah merupakan akar budaya nasional. Menghargai keragaman budaya akan memperkokoh persatuan dan kesatuan. Persatuan dan kesatuan merupakan kekuatan bangsa. Kekuatan itu untuk menuju ke arah kemajuan.
Perbedaan masing-masing daerah wajib kita hargai. Baik dalam kehidupan di lingkungan rumah, sekolah, dan masyarakat.
Cara menghargai keragaman di antaranya adalah
a. Senang belajar budaya daerah lain.
b. Gemar melihat pertunjukan atau pentas budaya daerah.
c. Tidak menganggap rendah budaya daerah lain.
d. Menghindari sikap kedaerahan.
e. Menghormati budaya daerah secara positif.
f. Tidak merendahkan budaya daerah lain.

C. Melestarikan Budaya Bangsa

Kehidupan daerah merupakan bagian dari kebudayaan nasional. Untuk itu kita wajib melestarikan budaya. Hal ini berguna agar budaya tetap lestari.
Melestarikan budaya daerah dilakukan dengan cara sebagai berikut.
1. Pendidikan tentang budaya daerah.
2. Dilaksanakan lomba budaya daerah.
3. Diadakan pentas seni daerah.
4. Mendukung upaya pengembangan budaya daerah.

1 komentar: